Sunday, August 19, 2018

Lenvatinib Disetujui FDA Untuk Karsinoma Hepatoseluler

Tags


Lenvatinib Disetujui FDA Untuk Karsinoma Hepatoseluler  apa itu karsinoma hepatoseluler ? karsinoma hepatoseluler adalah  Obat karsinoma hepatoseluler levantinib  lini pertama untuk pengobatan karsinoma hepatoseluler farmasi, apoteker, FDA,  Food Drug Administration


Apotekers.com Karsinoma hepatoseluler sendiri merupakan tumor ganas hati yang berasal dari hepatosit. FDA telah menyetujui kapsul lenvatinib (Lenvima, Eisai Inc.) untuk pengobatan lini pertama pasien dengan karsinoma hepatoseluler yang tidak dapat dioperasi. Hal ini didasarkan pada percobaan yang dilakukan secara internasional, multicenter, acak, open-label, noninferiority yang dilakukan pada 954 pasien dengan yang sebelumnya tidak diobati. 

Pasien diacak (1: 1) untuk menerima lenvatinib (12 mg secara oral sekali sehari untuk pasien dengan berat badan awal ≥60 kg, dan 8 mg secara oral sekali sehari untuk pasien dengan berat badan awal <60 kg) atau sorafenib ( 400 mg secara oral dua kali sehari). Perawatan dilanjutkan sampai perkembangan penyakit radiologis atau toksisitas yang tidak dapat diterima pada pasien.

Hasilnya menunjukkan bahwa lenvatinib noninferior tetapi tidak secara statistik, leventinib superior terhadap sorafenib untuk kelangsungan hidup keseluruhan . Median kelansungan hidup secara keseluruhan dengan lenvatinib adalah 13,6 bulan dan 12,3 bulan dengan menggunakan sorafenib. 

Hasil selanjutnya juga menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik dalam kelangsungan hidup bebas perkembangan (PFS) dengan lenvatinib dibandingkan dengan sorafenib. Median kelansungan hidup bebas perkembangan dengan lenvatinib adalah 7,3 bulan dan 3,6 bulan dengan sorafenib. Jadi berdasarkan penelitian tersebut tingkat respons keseluruhan lebih tinggi dengan penggunaan lenvatinib dibandingkan dengan sorafenib.

Efek samping yang paling umum yang diamati pada pasien dengan HCC yang diterapi dengan lenvatinibi (≥20%), dalam urutannya sebagai berikut, adalah hipertensi, kelelahan, diare, penurunan nafsu makan, artralgia / mialgia, penurunan berat badan, nyeri perut, eritrodisestesia palmar-plantar sindrom, proteinuria, dysphonia, kejadian hemoragik, hipotiroidisme, dan mual.



Artikel Terkait

This Is The Newest Post


EmoticonEmoticon